Risalah

Mengapa Raja Arab Saudi Bukan Keturunan Nabi Muhammad? Simak Sejarahnya

BATAMBicara | Riyadh – Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam (SAW), adalah lahir di kota Makkah, Arab Saudi. Beliau menjadi pemimpin pertama pemerintahan Islam. Namun, raja negara tersebut saat ini Salman bin Abdulaziz al-Saud bukanlah keturunan sang Nabi Agung melainkan keturunan pendiri kerajaan Saudi modern Muhammad bin Saud al-Muqrin yang dikenal sebagai Ibn Saud.

Sekitar tahun 610, Muhammad SAW, menurut berbagai sumber riwayat, menerima wahyu pertama dari Allah melalui Malaikat Jibril atau menjadi nabi. Pengikut Nabi Muhammad SAW sangat tumbuh pesat.

Pada tahun 622, mengetahui rencana pembunuhan terhadapnya, Nabi Muhammad SAW memimpin para pengikutnya hijrah atau pindah ke kota Yathrib, yang kemudian dinamai Madinat Al-Nabi (Kota Nabi) dan sekarang hanya dikenal sebagai Madinah. Ini adalah hijrah yang menandai awal dari kalender Islam.

Dalam beberapa tahun berikutnya, beberapa pertempuran terjadi antara pengikut Nabi Muhammad SAW (kaum muslimin) dan orang-orang Makkah (musyrik) yang memusuhinya. Pada tahun 628, ketika Madinah sepenuhnya berada di tangan kaum Muslim, Nabi berhasil menyatukan berbagai suku sehingga dia dan para pengikutnya masuk kembali ke Makkah tanpa pertumpahan darah.

Kurang dari 100 tahun setelah kelahiran Islam, dinasti atau pemerintahan Islam meluas dari Spanyol hingga ke sebagian India dan China. Meskipun pusat-pusat politik kekuasaan telah pindah dari Jazirah Arab, perdagangan berkembang di daerah tersebut.

Juga, sejumlah besar peziarah mulai secara teratur mengunjungi semenanjung Arab, dengan beberapa menetap di dua kota suci Makkah dan Madinah. Para peziarah ini memfasilitasi pertukaran ide dan budaya antara orang-orang di semenanjung dan peradaban lain di dunia Arab dan Muslim.

Munculnya bahasa Arab sebagai bahasa pembelajaran internasional merupakan faktor utama lain dalam perkembangan budaya Jazirah Arab. Dunia Muslim menjadi pusat pembelajaran dan kemajuan ilmiah selama apa yang dikenal sebagai “Zaman Keemasan”. Cendekiawan Muslim memberikan kontribusi besar di berbagai bidang, termasuk kedokteran, biologi, filsafat, astronomi, seni dan sastra. Banyak ide dan metode yang dipelopori oleh para cendekiawan Muslim menjadi landasan ilmu-ilmu modern.

Pemerintahan Islam berkembang dengan baik hingga abad ke-17, ketika pecah menjadi kerajaan-kerajaan Islam yang lebih kecil.
Jazirah Arab secara bertahap memasuki periode isolasi relatif, meskipun Makkah dan Madinah tetap menjadi jantung spiritual dunia Islam dan terus menarik peziarah dari banyak negara.

Negara Arab Saudi Pertama

Mengutip laman resmi House of Saud, diceritakan bahwa pada awal abad ke-18, seorang cendekiawan dan pembaharu Muslim bernama Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab mulai menganjurkan untuk kembali ke bentuk Islam yang asli. Gerakan Abdul Wahhab ditentang para para ulama dan pemimpin agama setempat yang memandang ajarannya sebagai ancaman terhadap basis kekuasaan mereka.

Abdul Wahhab kemudian mencari perlindungan di kota Diriyah, yang saat itu diperintah oleh Muhammad bin Saud.

Muhammad bin Abdul Wahhab dan Muhammad bin Saud membentuk kesepakatan untuk mendedikasikan diri mereka guna mengembalikan ajaran Islam yang murni kepada komunitas Muslim. Dalam semangat itu, bin Saud mendirikan Negara Arab Saudi Pertama yang makmur di bawah bimbingan spiritual bin Abdul Wahhab, sosok yang dikenal sebagai pencetus Wahhabisme.

Pada 1788, Negara Arab Saudi Pertama menguasai seluruh dataran tinggi tengah yang dikenal sebagai Najd. Pada awal abad ke-19, kekuasaannya meluas ke sebagian besar Semenanjung Arab, termasuk Makkah dan Madinah.

Popularitas dan kesuksesan al-Saud menimbulkan kecurigaan Kesultanan Utsmaniyah, kekuatan dominan di Timur Tengah dan Afrika Utara saat itu.

Pada tahun 1818, Kesultanan Utsmaniyah mengirimkan pasukan ekspedisi besar yang dipersenjatai dengan artileri modern ke wilayah barat Arabia. Tentara Ottoman mengepung Diriyah, yang sekarang telah berkembang menjadi salah satu kota terbesar di semenanjung tersebut. Pasukan Ottoman meratakan kota dengan senjata lapangan dan membuatnya tidak dapat dihuni secara permanen dengan merusak sumur dan menumbangkan pohon-pohon kurma.

1 2 3Laman berikutnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button