Otomotif

Hindari Kebiasaan ini Agar Power Steering Tetap Awet

BATAMBicara | Zaman sekarang sudah banyak mobil-mobil keluaran baru yang sudah dilengkapi dengan fitur power steering.

Power steering merupakan sebuah sistem yang mengurangi beban pengemudi saat mengendalikan roda kemudi.

Tanpa adanya power steering, mengendalikan setir bisa menjadi hal yang menyulitkan khususnya saat melakukan manuver di tempat parkir, belokan 90 derajat hingga bermanuver di tempat yang padat.

“Adanya power steering meringankan beban gaya ketika mobil menikung, putar balik atau saat parkir, bahkan bisa dilakukan dengan satu tangan. Artinya tidak berat,” ujar Suparna, Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak.

Disitat dari situs Car and Driver, ada kebiasaan yang harus dihindari oleh pemilik mobil saat berkendara agar tidak merusak kerja power steering.

Sementara itu, Raka B. Ferdynanza dari Piranti Stirindo Utama Power Steering Specialist mengatakan bahwa tingkat jenuh power steering cukup tinggi, tergantung perilaku pengemudinya.

“Jika mobil sering dipaksa bekerja berat, maka semakin cepat (rusaknya). Saat parkir juga harus diperhatikan,” ucap dia.

Selain membelokkan setir secara ekstrem, Raka menjelaskan bahwa kondisi mobil bekerja berat maksudnya adalah ketika pengemudi kerap membawa mobil berjalan zig-zag, menerobos lubang atau polisi tidur, hingga menghantam genangan air.

“Saat mobil menghantam jalanan rusak dikhawatirkan celah rack steer bisa menjadi besar dan membuat power steering tidak optimal,” tutupnya.

Kompas.com

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button