Nasional

1 Januari 2022 Harga Rokok Naik, Lihat Daftarnya!

BATAMBicara | Jakarta – Pemerintah melalui Menteri Keuangan Sri Mulyani mengumumkan kenaikan cukai hasil tembakau (CHT) atau cukai rokok per 1 Januari 2022. Adanya kenaikan tersebut berarti akan mempengaruhi harga jual eceran (HJE) rokok.

Sebelumnya diberitakan Kompas, pada Rabu (14/12/2021), Sri Mulyani mengatakan, Presiden Joko Widodo telah meminta agar kenaikkan cukai rokok segera diumumkan sehingga segera bisa dijalankan pada 1 Januari 2022.

“Ini adalah cukai baru yang akan berlaku mulai bulan Januari. Pak Presiden minta kepada kita segera selesaikan supaya kita tetap bisa menjalankan per 1 Januari,” kata Sri Mulyani dalam konferensi pers, Senin (13/12/2021).

Kenaikan cukai rokok yang diputuskan oleh pemerintah adalah hingga 12 persen. Sri Mulyani menuturkan, pada tahun 2019, konsumsi rokok domestik sempat mengalami peningkatan. Saat itu pemerintah tidak menetapkan kenaikan cukai rokok.

“Pada 2019 kita tidak melakukan kenaikan, terjadi konsumsi rokok yang meningkat yaitu 7,4 persen. Kita kemudian melakukan kenaikan cukai kembali dan langsung menurunkan jumlah konsumsi rokok domestik sebesar -9,7 persen pada tahun 2020,” ungkap dia.

Menkeu RI Sri Mulyani Ā©istimewa

Adapun besaran harga jual eceran (HJE) rokok berbeda untuk tiap golongan, termasuk harga per batang maupun per bungkus (1 bungkus isi 20 batang).

Berikut adalah rincian daftar harga rokok yang naik di tahun 2022

Sigaret Kretek Mesin (SKM)

1. SKM I naik 13,9 persen

  • HJE per batang: Rp 1.905
  • HJE per bungkus: Rp 38.100

2. SKM IIA naik 12,1 persen

  • HJE per batang: Rp 1.140
  • HJE per bungkus: Rp 22.800

3. SKM IIB naik 14,3 persen

  • HJE per batang: Rp 1.140
  • HJE per bungkus: Rp 22.800

Sigaret Putih Mesin (SPM)

1. SPM I naik 13,9 persen

  • HJE per batang: Rp 2.005
  • HJE per bungkus: Rp 40.100

2. SPM IIA naik 12,4 persen

  • HJE per batang: Rp 1.135
  • HJE per bungkus: Rp 22.700

3. SPM IIB naik 14,4 persen

  • HJE per batang: Rp 1.135
  • HJE per bungkus: Rp 22.700

Sigaret Kretek Tangan (SKT)

1. SKT IA naik 3,5 persen

  • HJE per batang: Rp 1.635
  • HJE per bungkus: Rp 32.700

2. SKT IB naik 4,5 persen

  • HJE per batang: Rp 1.135
  • HJE per bungkus: Rp 22.700

3. SKT II naik 2,5 persen

  • HJE per batang: Rp 600
  • HJE per bungkus: Rp 12.000

4. SKT III naik 4,5 persen

  • HJE per batang: Rp 505
  • HJE per bungkus: Rp 10.100.

Selain berpengaruh pada kenaikan HJE rokok, kenaikan cukai hasil ini juga berdampak pada penurunan produksi rokok di tahun 2022.

Diperkirakan, produksi rokok akan mengalami penurunan sebesar 3 persen dari 320,1 miliar batang menjadi 310,4 miliar batang.

1 2Laman berikutnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button