Kepulauan Riau

Gubernur minta syarat wisman ke Kepri kembalikan dilonggarkan

Tanjungpinang (BATAMBicara) –
Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad meminta pemerintah pusat memberikan diskresi agar wisatawan mancanegara yang berwisata ke wilayah itu tanpa syarat tes usap PCR.

“Warga Singapura dan Malaysia yang tiba di pelabuhan di Batam, Bintan, dan Tanjungpinang tidak perlu tes usap di pelabuhan. Peraturan itu sudah dicabut. Namun wisman masih harus menunjukkan hasil tes usap dengan metode PCR dari Singapura. Ini yang agak memberatkan,” kata Ansar saat memantau keberangkatan penumpang di Pelabuhan Internasional Sri Bintan Pura Tanjungpinang, Sabtu.

Menurut dia, biaya tes usap dengan metode PCR di Singapura dan Malaysia masih relatif mahal. Kemungkinan itu menjadi salah satu penghambat warga Singapura dan Malaysia berkunjung ke Kepri.

Pemerintah Singapura sendiri tidak mewajibkan kepada warganya yang baru melakukan perjalanan luar negeri untuk tes PCR, melainkan cukup tes antigen secara mandiri.

“Mudah-mudahan diskresi agar wisman tidak perlu menunjukkan hasil tes usap dari negaranya saat tiba di pelabuhan di Kepri, dikabulkan pemerintah pusat,” ujarnya.

Pelabuhan Internasional Sri Bintan Pura Tanjungpinang mulai beroperasi kembali hari ini setelah dua tahun vakum akibat pandemi COVID-19. Belasan penumpang MV Merbau Era milik Sindo Ferry berlayar ke Singapura pukul 09.00 WIB.

Warga cukup tes antigen sebagai syarat berlayar ke Singapura.

Sindo Ferry juga akan melayani pelayaran ke Malaysia mulai besok.

“Kami senang, walaupun hari ini belum banyak penumpang. Kami yakin kondisi akan kembali normal,” kata gubernur.

© 2021 ANTARA

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button