Kepulauan Riau

Bea Cukai Batam tindak 65.000 rokok ilegal periode Januari-Maret 2022

Tanjungpinang (BATAMBicara) – Aparat Bea Cukai Batam Kepulauan Riau (Kepri) berhasil menindak 65.000 batang rokok ilegal pada periode Januari hingga Maret 2022 melalui operasi Cyber Crawling atau perayapan dunia maya.

Kepala Seksi Layanan Informasi Bea Cukai Batam Undani merinci penindakan 65.000 batang rokok ilegal tersebut, yakni 34.000 batang periode Januari 2022, 4.000 batang periode Februari 2022, dan 27.000 batang di periode Maret 2022. 

“Penindakan yang dilakukan oleh Bea Cukai Batam dilakukan dengan melakukan sinergi dan kolaborasi bersama bea cukai daerah lain di Indonesia,” katanya di Batam, Rabu.

Menurutnya Bea Cukai Batam aktif melakukan operasi Cyber Crawling bersama beberapa kantor bea cukai lain, di antaranya dengan Bea Cukai Tasikmalaya.

Bersama Bea Cukai Tasikmalaya, pihaknya  mencatatkan lima surat bukti penindakan (SBP) barang kena cukai hasil tembakau (BKC HT) ilegal. 

Operasi ini melalui informasi awal dari tim Cyber Crawling, BKC HT ilegal yang dikirim melalui barang kiriman melalui jasa ekspedisi, dapat dilakukan penindakan.

Total BKC HT ilegal yang dilakukan penindakan oleh Bea Cukai Tasikmalaya mencapai total 6.000 batang rokok ilegal.

Penindakan lainnya dilakukan oleh Bea Cukai Bojonegoro.

Melalui informasi yang diolah tim Cyber Crawling, Bea Cukai Bojonegoro menindak barang kiriman yang berisikan 4.000 batang rokok ilegal yang tidak dilekati pita cukai.

Rokok ilegal tersebut dikirim melalui skema barang kiriman yang disamarkan sebagai “Meja Lipat Kayu Anak”.

Kemudian, tim Cyber Crawling Bea Cukai Batam juga melakukan kerja sama dengan Bea Cukai Madura.

 Melalui informasi yang ditindaklanjuti oleh Bea Cukai Madura, pihaknya menghentikan pengiriman 10.000 batang rokok ilegal.

Informasi dari tim Cyber Crawling juga membantu Bea Cukai Blitar dalam melakukan penindakan.

Melalui informasi yang diberikan oleh tim Cyber Crawling, Bea Cukai Blitar melakukan penindakan atas BKC HT ilegal yang dikirimkan melalui barang kiriman.

Total penindakan yang dilakukan Bea Cukai Blitar mencapai 4.000 batang rokok ilegal yang tidak dilekati pita cukai.

“Dalam waktu tiga bulan, kinerja dari tim Cyber Crawling Bea Cukai Batam terus menunjukkan hal positif. Informasi yang diolah oleh tim Cyber Crawling terbukti efektif dan mampu memberikan impact besar untuk menghentikan peredaran rokok ilegal,” jelas Undani.

Ia mengatakan pihaknya terus lakukan penindakan terhadap peredaran rokok ilegal.

Operasi rokok ilegal ditujukan untuk menekan peredaran rokok ilegal, dan meningkatkan permintaan terhadap rokok legal.

Dalam meningkatkan efektivitas operasi gempur rokok ilegal, bea cukai menggunakan strategi tertentu dalam pelaksanaan operasi.

Ia menjelaskan, pengawasan BKC HT melibatkan seluruh unsur bea cukai, baik di pelayanan, pengawasan, kehumasan, maupun kepatuhan internal. 

Pengawasan BKC HT yang dilakukan oleh bea cukai dibagi menjadi strategi preventif dan represif.

Strategi represif yang dilakukan oleh bea cukai antara lain menggunakan skema operasi cukai, dan pengolahan informasi oleh tim Cyber Crawling.

 

© 2021 ANTARA

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button