BATAMBicara

Akibat Menulis Mega Korupsi Bengkalis, Wartawan Senior Riau Dikriminalisasi Hukum! Namun Akhirnya Menang

BATAMBicara | Riau – Kriminalisasi kepada seorang Wartawan senior kembali terjadi di Riau, Toroziduhu Laia, yang sangat dikenal tajam dalam menulis berita-berita terkait korupsi. Kali ini Ia menulis berita korupsi di Kabupaten Bengkalis, Riau.

Akibat tulisannya terkait korupsi di Kabupaten Bengkalis beberapa waktu lalu, Toro diduga di kriminalisasi dengan tuduhan fitnah, namun faktanya berita yang dimuatnya, terbukti benar dan telah menyeret Bupati saat itu, Amril Mukminin kedalam jeruji besi.

Oleh karena fakta ini, sejumlah kalangan penggiat anti korupsi Riau, dan tokoh Pers, serta pengamat media di Riau akhirnya angkat bicara dan mendorong Toro Laia untuk terus memperjuangkan misi yang sempat tersendat akibat berhadapan dengan hukum.

Direktur Eksekutif Lembaga Pengawas Media, Riau Media Watch, Drs. Wahyudi El Panggabran, M.H., meminta pers untuk lebih serius mendorong penuntasan kasus mega korupsi di Kabupaten Bengkalis, Riau.

Kendati proses penegakan hukum, kata Wahyudi telah sampai di meja Pengadilan serta menetapkan Amril Mukminin sebagai terpidana, segelintir oknum yang diduga menikmati aliran dana korupsi itu, belum tersentuh.

“Untuk itu, Pers yang mengemban fungsi memperjuangkan keadilan dan kebenaran mestinya berperan untuk mendorong penegakan supremasi hukum dalam kasus ini, dan tentunya, lewat pemberitaan,” kata Wahyudi kepada Pers di Pekanbaru (02/02/2021).

Menurut Tokoh Pers Riau itu, Pers Riau sudah terlanjur membayar mahal pengusutan kasus ini, dengan menjadikan Toroziduhu Laia sebagai martir, karena bersedia menjadi korban kriminalisasi Pers yang didalangi Amril Mukminin saat berkuasa sebagai Bupati di Negeri Junjungan Kabupaten Bengkalis.

Dengan di vonisnya, Amril Mukminin sebagai pelaku korupsi, sejatinya pemberitaan media pers Harian Berantas yang atas dugaan korupsi Amril otomatis beroleh legitimasi.

Sebab, demikian Wahyudi atas dasar pemberitaan itulah, dulunya Amril Mikminin mengkriminalisasi Toro selaku Pemimpin Redaksi media itu.

“Toro kemudian dihukum bersalah oleh pengadilan. Dan telah pula menjalani hukumannya. Padahal apa yang dia beritakan terbukti pula kebenarannya di pengadilan,” tegas Wahyudi.

Untuk itu, Wahyudi menilai persoalan Mega korupsi di Kabupaten Bengkalis menjadi tidak sederhana karena pengusutannya telah diawali tindakan kriminalisasi terhadap Wartawan.

“Saya kira Toro harus terus berjuang menjalankan misinya. Sebab, jika langkahnya terhenti, masalah ini akan terbiarkan. Publik juga akan tertunggu-tunggu,” kata Wahyudi yang juga Direktur Utama Lembaga Pendidikan Wartawan, Pekanbaru Journalist Center (PJC) itu.

Hanya saja Wahyudi yakin dengan langkah-langkah lanjutan yang kini diterapkan Toro selaku Aktivis Anti Korupsi khususnya di Bengkalis dan umumnya di Provinsi Riau ini.

Wahyudi mengatakan sangat mengenali Toro. Dengan aktivitasnya melanjutkan misi untuk terus aktif mengusut kasus ini, langkah Toro katanya pantas diapresiasi kalangan Pers.

“The Game is Not Over. Permainan Belum Selesai,” tegasnya.(**)

Diterbitkan oleh: Insidentb.com

Redaksi Batam Bicara

Komentari Berita

Most popular

Most discussed