Dunia

Elagabalus adalah Kaisar Romawi yang Dibenci, Mati Dibunuh dan Dimutilasi

BATAMBicara | Elagabalus adalah seorang kaisar Romawi yang hidup pada awal abad ke-3 Masehi. Dia sering dianggap sebagai salah satu kaisar terburuk Romawi dan secara rutin ditempatkan di kumpulan yang sama dengan kaisar terkenal lainnya seperti Nero dan Caligula.

Di masa sekarang, Elagabalus mungkin tidak seterkenal “kaisar-kaisar jahat” itu. Namun demikian, ada cukup banyak sumber tertulis oleh para penulis Romawi kuno, khususnya Cassius Dio, Herodian dan penulis Historia Augusta yang tidak diketahui, bagi kita untuk melukiskan gambaran yang jelas tentang Elagabalus, hidupnya, dan (kesalahan) perbuatannya.

Dikutip dari Ancient Origins, Elagabalus yang kadang-kadang disebut sebagai Heliogabalus lahir sekitar tahun 203 Masehi di Emesa, sebuah kota di Suriah barat yang sekarang dikenal sebagai Homs. Saat lahir Elagabalus dikenal sebagai Varius Avitus Bassianus.

Ketika menjadi kaisar pada 218 Masehi, ia secara resmi dikenal sebagai Caesar Marcus Aurelius Antoninus Augustus. Tetapi kaisar terkenal ini lebih dikenal sebagai Elagabalus karena fakta bahwa ia menjabat sebagai imam besar dewa matahari Emesene, Elah-Gabal, di masa mudanya. Elagabalus mampu memegang posisi ini karena keluarga ibunya, Julia Soaemias, adalah pendeta turun-temurun dari dewa ini.

Melalui keluarga ibunya juga Elagabalus terhubung ke dinasti Severan yang berkuasa (memerintah 193-235 M). Nenek dari pihak ibu, Julia Maesa, adalah kakak perempuan Julia Domna, istri Septimius Severus, pendiri dinasti Severan. Baik Julia Soaemias dan Julia Maesa berperan penting dalam mengangkat Elagabalus ke takhta Romawi, dan pada kenyataannya, merekalah yang praktis mengendalikan kekaisaran, sementara Elagabalus sebagian besar disibukkan dengan masalah agama.

Pada tahun 218 Masehi, Elagabalus dan rombongan memulai perjalanan panjang dari Emesa ke Roma. Dalam perjalanan, ia terpaksa menghabiskan musim dingin di Nicomedia, sebuah kota Yunani di yang kini menjadi wilayah Turki.

Di sini, menurut Herodian, Elagabalus “terjun ke dalam aktivitas gilanya, melakukan untuk dewa asalnya ritual fantastis yang telah dilatihnya sejak kecil. Dia mengenakan pakaian terkaya, mengenakan jubah ungu bersulam emas. Pada kalung dan gelangnya ia menambahkan sebuah mahkota, sebuah tiara yang berkilauan dengan emas dan permata.

Ditemani oleh seruling dan genderang, ia pergi melakukan, seperti yang terlihat, pelayanan orgistik kepada dewanya”. Menurut sumber lain, Historia Augusta, selama tinggal di Nicomedia, Elagabalus “hidup dengan cara yang bejat dan terlibat dalam kejahatan yang tidak wajar dengan laki-laki”.

1 2 3Laman berikutnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button